4 Hal Yang ditakutkan oleh balita

Leave a comment

Walden University Study on i-Care.

Leave a comment

 

 

Building My Early Childhood Program

Brigitte P. Wullur

Walden University

 

 

 

 

 

Dr. Linda Ruhe Marsh

Planning and Managing Early Childhood Programs – EDUC – 6168-6

20 July 2014

 

 

 

 

Building My Early Childhood program

Part 3: Policies and Procedures

Government Policies

Three State Safety Policies which are adopted from the regulations for the State of New York (National Resource Center for Health and Safety in Child Care and Early Education, 2014):

  1. Care for emergency awareness and precaution that are provided or socialized to all caregivers, staff, children and parents or families.
  2. All materials and play equipments are free from rough edges and sharpness.
  3. Provide emergency plan. This is not only to socialize the emergency awareness, but more to provide procedures or steps on what to do in an emergency situation like an earthquake or fire.

Three State Health Policies which are adopted from the regulations for the State of New York (National Resource Center for Health and Safety in Child Care and Early Education, 2014):

  1. Prepare health care plan
  2. Accept only healthy and free from communicable diseases children to attend the center.
  3. Equip the center on each floor with the first aid kit which is accessible for an emergency treatment.

Three Nutrition Policies which are adopted from two different States’ regulations:

  1. Prepare written statement for parents to agree with all nutrition policies implemented in the center as required in the State of New York (National Resource Center for Health and Safety in Child Care and Early Education, 2014).
  2. Provide supply food for children whose food provided by the caterer or parents are inadequate or insufficient as required in the State of New Jersey (National Resource Center for Health and Safety in Child Care and Early Education, 2014).
  3. Shall not force-feed, or provide sugar sweetened and artificial sweetened beverages. Should parents provide food themselves, a staff member will have to inspect or make sure that it is healthy and fresh as required in the State of New Jersey (National Resource Center for Health and Safety in Child Care and Early Education, 2014).

Three Federal Laws to be considered:

  1. Enhance the growth and development of children in cognitive, emotional, and physical health areas (Office of Head Start, 2012).
  2. Prioritize for managing food allergies. This is to ensure the daily management of food allergies for individual children, to prepare for food allergy emergencies, to provide professional development on food allergies for staff, to educate children and family members about food allergies, and to create and maintain a healthy and safe educational environment (U.S. Department of Health and Human Services, 2013).
  3. Provide children who are receiving special education services the opportunity to participate in school through the least restrictive environment. This is in accordance with the Individuals with Disabilities Education Act of 2004 (Federal and State Education Policy, 2013)

Health, Safety, and Nutrition Policies

I interviewed the director of a daycare in my neighborhood called I-Care Childcare (Ananti, Exclusive Interview, July 18, 2014). For a country where a daycare has not been popular or considered as a basic need, I-Care Childcare has set many requirements to meet their vision and missions to help working mothers nurture the children.

They do care with the safety policies and procedures. Since it is in a two-story building, they provide railings and small doors on every end of the stairs to avoid children going up and downstairs by themselves or falling down. They provide 24-hour CCTV equipments all around the center where they can monitor every activity, and possibly for the children’s parents to have a direct access to see their children from the office. All electrical sockets are labeled so that the children will not be able to reach and touch them.

In terms of health policies, I-Care Childcare is very prepared with what procedures to be followed when a child is found to be mildly ill on the day. They will not let the child mingle with others or do the activities, but they will have the child rest in a separate room, notify the parents to possibly pick him or her up as soon as possible. In addition to standard health procedure of hand washing, they train all caregivers minimum in every three months, clean all toys and equipments every Saturday when the center is closed, change all pillow cases on daily basis, and have a doctor come to the center once a week to see or monitor the children’s health, provide any consultations when necessary for the caregivers and families, and record each child’s health history based on her examination.

The nutrition policies are proved to be well-managed. They do not provide food, but parents do it or in cooperation with a catering, they provide the food for the children with the information on menu in weekly basis. They set the requirement not to have food color, monosodium glutamate (MSG) on each food, and they must be fresh. The children who have reached a year of age are taught on how to eat nicely by sitting on their chair and put the plates and glasses on the proper place once they are done with their lunch. The impressive nutrition policy that this center has is to integrate nutrition education into the curriculum. For example, when they have a healthy fruit week, then the children will be guided to color a picture of a fruit that they like or the one that their mother brings from home on that day. They believe this way will not only introduce the children to nutritious food, but they will also know and care of what such food will benefit for them (Ananti, Exclusive Interview, July 18, 2014).

 

 Reflection

            Policies and procedures may sound so rigid and bureaucratic, but they are created and set in order for all parties to have guidelines on what are good to follow and not to follow or to avoid. Freeman, Decker and Decker (2013) state policies as the program’s specific plans for achieving particular goals; while procedures describe specific strategies for complying with established policies. How I-Care Childcare lets parents bring food for their children, or separate a child who has been exposed to a communicable disease from other children and notify his or her parents immediately (Ananti, Exclusive Interview, July 18, 2014) are examples of policies they set. It is a prove of how they try to ensure that young children receive the best possible protection of their health by advocating for preventive health care (Freeman, Decker & Decker, 2013). The way they train all caregivers on how to serve, take care of the children, set the hand washing policy, and a doctor’s health evaluation record provided for the parents on weekly basis are the procedures that they set and follow to promote health care for the children that they expect the children’s parents to be informed and to cooperate with.

Thus, policies and procedures are clearly to be helpful for all parties in the early childhood field. They make things more efficient and well-managed. They avoid confusion and inconsistencies. However, a director of an early childhood center should consider the culture and the needs of the community in the region where they are set and applied. No matter how perfect the policies and procedures are set and prepared in the United States, for example, they are not all applicable in Indonesia. What I have gained from the course and resources are really good, but modifying them with the needs and condition in my country will be a perfect contribution to the operation of quality program which provides clear policies and procedures that are applicable for and accepted by the norms held by the community in Indonesia.

References

Freeman, N. K., Decker, C. A., & Decker, J. R. (2013). Planning and administering early childhood programs (10th ed.). Boston, MA: Pearson.Chapter 4, “Establishing Policies and Procedures” (pp. 60–82).

Freeman, N. K., Decker, C. A., & Decker, J. R. (2013). Planning and administering early childhood programs (10th ed.). Boston, MA: Pearson.Chapter 10, “Providing Nutrition, Health, and Safety Services” (pp. 263–299).

I-Care Childcare. (2014). The Center Profile. Retrieved from  http://www.i-careindonesia.com/

 Laureate Education. (2013). Course Project: Building Your Early Childhood Program – Part       3: Policies and Procedures. Retrieved from    http://class.waldenu.edu/bbcswebdav/institution/USW1/201460_04/MS_MECS/EDU            C_6168/readings/EDUC_6168_Week03_BuildingYourEarlyChildhoodProgramPart3            PoliciesAndProcedures.doc

National Resource Center for Health and Safety in Child Care and Early Education. (2014). New York Regulations. Retrieved from    http://nrckids.org/default/assets/File/StateRegs/NY/ny_418_sub_2.pdf

National Resource Center for Health and Safety in Child Care and Early Education. (2014).  State of New Jersey Department of Children and Families. Retrieved from   http://nrckids.org/default/assets/File/StatesRegs/NJ/1_NJ_CCCmanual_122.pdf

Office of Head Start. (2012). Compilation of the Head Start Act. Research, Demonstrations, and Evaluation. Sec. 649. Retrieved from        http://eclkc.ohs.acf.hhs.gov/hslc/standards/Head%20Start%20Act

U.S. Department of Health and Human Services. (2013). Voluntary guidelines for managing food allergies in schools and early care and education programs. Center for Disease  Control and Prevention. Washington, D.C. Retrieved from            http://www.cdc.gov/healthyyouth/foodallergies/pdf/13_243135_A_Food_Allergy_We     b_508.pdf

Federal and State Education Policy (2013). Services for Texas Students with Disabilities    Ages 3-5. Retrieved from http://www.tea.state.tx.us/index2.aspx?id=2147494988

 

 

Info Sehat

Leave a comment

AJARI ANAK BELAJAR BERJALAN

dr. Anissa Nur Aini

Berjalan adalah kemampuan motorik kasar yang sering dijadikan tolok ukur kemandirian anak. Ketahui tahapan yang benar, bila tidak, bisa mengundang cidera pada anak.

Kebanyakan anak mulai dapat berjalan mendekati usia 1 tahun, namun ada juga yang baru memulai proes tersebut pada usia 15 bulan. Anak yang aktif dan cenderung berani dapat berjalan lebih awal dari usia kebanyakan anak. Sedangkan anak yang pemalu dan lebih senang fokus pada mainan, cenderung lebih lambat memulai berjalan. Cepat lambatnya anak bisa berjalan tidak berhubungan dengan proses perkembangan motorik lainnya.

Proses sejak anak mulai belajar menapak sampai mampu berjalan dengan lancar melewati beberapa tahapan. Evaluasi yang paling sering digunakan oleh dokter adalah menggunakan panduan berikut :

6 BULAN

Bayi berani mencoba menapakai permukaan yang lunak serta menggerakkan tubuhnya ke atas dan ke bawah dalam posisi berdiri (bouncing). Pada usia ini bayi pun mampu berusaha untuk berguling, duduk tanpa bantuan, dan merangkak.

9 BULAN

Bayi berusaha berdiri sendiri dengan bertumpu pada meja, kursi, dll.250px-Baby_gross_motor_crawlingSingkirkan benda keras dan tajam agar tidak melukai anak saat berpegangan. Hindari menuntun anak belajar berjalan dengan menggenggam tangan atau lengan anak, sebab rentan cidera seperti patah tulang bahu dan pergelangan. Jika ingin menuntun anak berjalan, gunakan kain atau penopang siap pakai yang mampu merangkul bagian dada anak anda sambil memegang kain tersebut dari arah belakang anak.

12 BULAN

Anak lebih percaya diri dan stabil menguasai posisi berdiri tanpa bantuan, kemudian ia akan belajar mengayunkan kedua kakinya sehingga lama kelamaan mampu untuk melangkah dan berjalan. Awalnya anak membutuhkan bantuan untuk berpindah dari satu lokasi satu ke lainnya. mainan yang memiliki roda atau dapat bergerak dapat dgunakan sebagai pegangan saat anak tersebut belajar berjalan. Ajari anak untuk berjalan tanpa alas kaki di permukaan datar, sehingga dapat membantu melatih keseimbangan dan koordinasi. Hindari penggunaan sepatu sejak dini, sepatu mulai digunakan saat anak mampu berjalan di tempat dengan permukaan kasar atau dingin.

18 BULAN

Anak mampu berlari dengan stabil serta menaiki anak tangga satu persatu dengan lancar. Anak juga mampu memanjat perabotan rumah, menendang bola dengan tepat, mulai menyukai musik dan berdansa.baby-month12-1

APA PERAN PENTING ORANG TUA DALAM PROSES BELAJAR BERJALAN ANAK

1. menyediakan ruangan yang aman serta nyaman untuk memfasilitasi proses belajar anak.
2. Singkirkan benda tajam dan ujung perabotan yang runcing. Jika rumah Anda bertingkat, buat pintu pengaman
3. Jika anak terjatuh saat belajar berjalan, jangan buru-buru menggendongnya. Ajari anak kembali berdiri, dengan cara menekuk lutut dan menyentuh lantai. Awasi anak dari jarak dekat untuk menghindari cedera.
Yang terpenting adalah dukungan agar anak semangat dan rajin berlatih, karena jalan merupakan proses pembelajaran yang cukup panjang. Beri anak motivasi dan variasi saat belajar berjalan seperti sambil bermain atau mengikutsertakan anggota keluarga lain sehingga anak tidak mudah bosan. Berhati-hatilah dengan baby walker. The American Academy of Pediastrics (APP) tidak menyarakan penggunaan baby walker, karena mempermudah bayi tergelincir dan dapat menyebabkan gangguan atas perkembangan otot tungkai atas yang justru menyebabkan keterlambatan proses berjalan.

BAGAIMANA MENJADI MODEL BAHASA YANG BAIK BAGI ANAK

Agar-Anak-Cepat-Berbicara1
Leave a comment

Setiap anak lahir dengan kemampuan luar biasa untuk belajar. Dimulai pada saat dilahirkan dan memasuki puncak pada usia sekitar 2 tahun, otak anak membentuk jutaan saluran penghubung ketika dirangsang oleh interaksi dengan dunia luar (J.L. Elaman and others, Rethinking Innateness: AA Connectionist Perspective on Development ; Cambridge, MA:MIT Press,1996). Berbagai pengalaman ini akan meningkatkan pertumbuhan fisik, pengenalan bahasa, dan sosial emosional serta meningkatkan kemampuannya untuk belajar. Sekalipun anak-anak mengembangkan kemampuan bahasanya karena pembawaan sejak lahir, para orang tua dan pengasuh yang sering mengajaknya bicara dan bermain akan memengaruhi serta meningkatkan perkembangan kemampuan berbicara dan pengenalan buah hati kita.

Bahasa merupakan suatu konsep yang lebih luas dari pada kemampuan berbicara. Bahasa merupakan suatu sistem simbolis yang digunakan untuk mewakili pikiran seseorang. Hal tersebut mengacu pada kosakata, tata bahasa, dan kondisi sosial yang mengatur cara kita berkomunikasi melalui berbagai sarana seperti berbicara, memberikan isyarat tubuh, dan menulis. Bahasa memberikan arti bagi semua bunyi dari kemampuan bicara yang kita lakukan.

Kita orang dewasa yang ada disekitarnya terutama Ayah Bunda adalah model bahasa pertama dan paling penting bagi buah hati kita. Apa yang Ayah Bunda katakan kepada anak dan bagaimana kita berinteraksi dengannya akan mempengaruhi perkembangan bahasanya. Untuk menjadi seorang model bahasa yang baik, perlu kita ingat bahwa : apabila kita selalu mengantisipasi berbagai kebutuhan anak tanpa membiarkannya untuk berusaha menjadi pihak pertama yang membuka komunikasi, maka secara tidak langsung kita telah mengajarkan bahwa ia tak perlu menggunakan bahasa untuk mendapatkan apa yang diinginkannya.

Para orangtua dan pengasuh harus mengerti bagaimana penerimaan bahasa bekerja, karena keterlibatan mereka merupakan hal yang penting untuk meningkatkan perkembangan yang normal dan mengidentifikasikan berbagai masalah yang potensial. Salah satu cara terbaik untuk mendorong pertumbuhan bahasa yang normal adalah dengan menyediakan suatu lingkungan dimana seorang anak membutuhkan komunikasi tanpa perlu dipaksa untuk melakukannya.

Dibawah ini adalah beberapa teknik yang dapat kita gunakan untuk menjadi model bahasa yang baik bagi buah hati kita.

  1. Doronglah dan tanggapi berbagai usaha yang dilakukan anak untuk berkomunikasi dengan kita. Sebisa mungkin, berbicaralah dengan anak mengenai apa yang sedang terjadi. Sebagai contoh, apabila bunda sedang mencuci baju atau mencuci piring sementara anak berada didekat kita, bicaralah dengannya mengenai apa yang sedang terjadi. Jawablah usaha-usaha komunikasinya (seruan tanda heran, celotehan, kontak mata dan sebagainya) dengan tanggapan yang serupa.
  2. Ikuti saat Anak memimpin. Alih-alih selalu berbicara dengan anak mengenai hal-hal menarik bagi kita, berbicaralah dengannya mengenai hal-hal yang menarik baginya pada saat itu. Ambillah kesempatan dari perhatiannya yang telah terfokus. Dalam suatu kegiatan, mintalah buah hati kita memberi peraturan dan arahan misalnya dalam bermain bola. Jadikan dia pemimpin permainan dan ikutilah apa yang buah hati kita katakan.
  3. Berbicaralah mengenai benda-benda yang dapat terlihat maupun peristiwa-peristiwa yang baru terjadi. Seorang anak akan mengerti dengan lebih baik terhadap apa yang kita katakan ketika kita fokus pada apa yang berada didepannya. Hindari berbicara mengenai benda-benda yang berada diruangan yang lain, hal-hal yang terjadi di masa lalu, atau hal-hal lain yang akan terjadi dimasa depan.
  4. Buatlah kalimat-kalimat yang singkat. Panjang kalimat kita harusnya hanya satu atau dua langkah didepan kemampuan buah hati kita. Apabila buah hati kita masih dalam tahap belajar mengucapkan kosakata, kita harus menggunakan kalimat yang terdiri atas dua atau tiga kata. Apabila buah hati kita mengucapkan satu atau dua kata, maka kita harus menggunakan kalimat terdiri atas tiga hingga lima kata.
  5. Sederhanakan kalimat yang kita ucapkan. Sebisa mungkin, hindari menghubungkan dua pemikiran sekaligus dan jangan memodifikasi penguraian yang panjang pada tahap-tahap awal perkembangan bahasa. Sebagai contoh, hindari kalimat seperti, “kamu harus memakai baju dan bersiap ke taman yang memiliki pancuran air yang indah.”
  6. Ulangi dan nyatakan kembali. Ulangi kalimat yang kita ucapkan beberapa kali ketika berbicara dengan buah hati kita. Dan kadang kala katakan hal yang sama dengan beberapa cara yang berbeda. Sebagai contoh, apabila kita mengira buah hati kita menginginkan sepotong kue, katakan, “Mau kue ? Satu Saja ? Apakah Johnny mau kue ? Mau ?”
  7. Lebih-lebihkan intonasi ketika kita berbicara dan tekankan pada kata-kata yang penting. Tekankan pada kata-kata yang kita inginkan agar diperhatikan oleh buah hati kita. Sebagai contoh, apabila kita sedang mengajarkan buah hati kita mengenai ukuran, katakan, “ini bola yang besar.”
  8. Gunakan kosakata yang sederhana dan konkret. Hindari kata-kata yang besar maupun konsep yang abstrak. Sebagai contoh, gunakan kata “mobil”, bukan Chevrolet.
  9. Gunakan kata-kata yang memiliki terapan luas. Pilihlah kata-kata yang dapat digunakan berkali-kali bagi banyak objek dan peristiwa. Sebagai contoh, “pergi” dapat digunakan untuk menggambarkan mengendarai mobil, berjalan kaki, berlari dan sebagainya.
  10. Berbicaralah sejajar dengan mata anak. Berlutut atau duduklah dilantai atau diseberang meja dihadapan buah hati kita guna menarik perhatiannya. Melihat ekspresi wajah dan mata kita akan membantunya untuk mengerti apa yang kita katakan.
  11. Bersemangatlah. Biarkan ekspresi wajah dan suara kita menunjukkan pada buah hati kita bahwa apa yang kita lakukan merupakan hal yang menarik dan menyenangkan.
  12. Libatkan anak dalam berbagai aktivitas. Doronglah buah hati kita untuk berpartisipasi dalam berbagai aktivitas yang tentu saja bersifat membantu untuk berkomunikasi. Bermainlah bersama, membaca bersama, berjalan-jalan didalam rumah maupun lingkungan sekitar rumah, buatlah anak mengamati kita ketika sedang melakukan pekerjaan rumah tangga, dan lain sebagainya. Cara terbaik untuk mempelajari bahasa adalah dengan melakukannya.
  13. Perlambat dan ambillah waktu jeda. Kurangi kecepatan berbicara sehingga buah hati kita dapat belajar untuk membedakan berbagai bunyi dan kata. Selain itu, tekankan jeda alamiah diantara berbagai kalimat dan ucapan guna memperjelas unit-unit strukturnya.
  14. Hindari menggunakan cara bicara bayi. Sebisa mungkin, doronglah buah hati kita untuk menggunakan bentuk bicara orang dewasa. Hindari meniru atau mengikuti cara pengucapan buah hati kita yang belum matang. Misalnya menyebut “susu” menjadi “cucu”, “makan” menjadi “mamam’ dsb.
  15. Jangan mendominasi percakapan. Berusahalah untuk tidak membebani anak dengan rangsangan lisan yang terlalu banyak. Berhenti sejenak adalah bagian pembicaraan yang alamiah, dan kebungkaman memberikan anak kesempatan untuk menanggapi apa yang telah kita katakan dan juga untuk melakukan percakapan.
  16. Jangan terlalu banyak bertanya dan memerintah. Memberikan model memang baik bagi keterampilan berbahasa, tetapi jangan memerintahnya. Jangan mengatakan kepada anak apa yang harus dikatakannya dan menanyakan terlalu banyak pertanyaan yang bersifat langsung seperti ‘apa ini?’. Beberapa anak menganggap pertanyaan yang bersifat langsung sebagai intimidasi dan penarikan diri.
  17. Perlihatkan harapan. Tunjukkan pada buah hati kita tercinta bahwa kita mengharapkan mereka untuk berkomunikasi. Sebagai contoh, setelah mengatakan sesuatu kepadanya, jagalah kontak mata dan lihatlah ke arahnya dengan tatapan seolah mengharapkan sesuatu. Masa jeda yang penuh perhatian ini menunjukkan kepadanya bahwa kita mengharapkan suatu tanggapan.

 

Sumber: Buku Meningkatkan Kemampuan Bicara Anak (Laura Dyer, MCD, CCC-SLP, Ahli Patologi Bicara-Bahasa Bersertifikat), Penerbit PT Bhuana Ilmu Populer (BIP: Kelompok Gramedia)

DOT SUSU DAN DAMPAKNYA BAGI ANAK BALITA

DOT
Leave a comment

Dot dapat berguna selama beberapa bulan pertama usia seorang anak. Dot dapat membantu menenangkan bayi dan memuaskan gerakan refleks mengisapnya ketika ia tidak lapar. Dot juga membantu para bayi yang kesulitan menetapkan pola-pola mengisap yang baik. Namun kadang kala penggunaan dot dapat menyebabkan berbagai masalah yang berkenaan dengan perkembangan gerak oral dan bicara.

Berlawanan dengan mitos, memberikan dot kepada seorang anak tidak akan mencegahnya mengisap jempolnya. Merupakan hal yang lumrah apabila seorang bayi mengisap jempolnya selama beberapa bulan pertama. Perilaku ini biasanya hilang dengan sendirinya seiring dengan bertambahnya usia si anak. Apabila anda membiarkan anak anda terbiasa selalu mengulum sesuatu dimulutnya, ia mungkin akan mulai mengisap jempolnya ketika anda membuang dotnya.

Bagaimana Anda dapat menjauhkan dirinya dari dot tercintanya itu ?

Beberapa ibu melakukannya dengan cara mengumpulkan semua dot dirumah mereka dan mengatakan kepada anak-anak mereka bahwa mereka akan memberikan dot-dot tersebut kepada para bayi yang baru lahir diluar sana, kemudian membuang semuanya ke tempat sampah. Sebagian orang tua memukul-mukul lubang dot agar menjadi tidak nyaman dihisap. Sebagian lain membuang semua dot begitu saja sehingga mereka tidak merasa tergoda untuk menyerahkannya kepada anak selama hari-hari pertama yang sulit setelah penghentian itu.

Beberapa dokter gigi anak menyarankan para orang tua untuk membatasi atau menghentikan anak mereka dari penggunaan dot setelah usia 6 bulan. Apabila anak Anda lengket dengan dotnya, cobalah untuk membatasi penggunaannya hanya pada saat sebelum tidur sampai Anda dapat menjauhkannya dari anak Anda sepenuhnya.

Berbagai penelitian menunjukkan bahwa anak-anak yang lebih jarang menggunakan dot mengalami berbagai infeksi telinga 33% lebih sedikit. Ada dua penyebabnya : pertama, sulit menjaga dot agar tetap bersih, terutama apabila digunakan sepanjang hari. Selain berbagai infeksi telinga, bakteri yang ditemukan di dot dapat membuat seorang bayi lebih mudah terkena diare. (madu juga bisa terkontaminasi oleh bakteri tertentu dan tidak boleh dioleskan pada dot). Kedua, dot dapat meningkatkan produksi air liur, yang memudahkan tumbuhnya jamur dan merubah jenis-jenis bakteri yang ada dimulut. Apabila anak Anda mengisapnya secara terus menerus, makin tinggilah resiko bagi bibit-bibit penyakit itu untuk berpindah ke telinga tengah.

Berbagai penelitian terbaru mulai menunjukkan bahwa dot bisa juga meningkatkan resiko kelainan bentuk mulut anak Anda. Beberapa anak mungkin akan mengalami gigi tonggos atau masalah susunan gigi lainnya yang memerlukan bantuan ahli gigi untuk mengatasinya. Dot juga dapat mengancam perkembangan otot-otot mulut. Dot biasanya membuat seorang bayi menggunakan lidahnya dengan gerakan dari depan ke belakang. Seiring dengan bertambahnya usia seorang anak, lidahnya perlu bergerak ke semua arah. Apabila anak Anda tidak dapat menggerakkan lidahnya dari satu sisi ke sisi yang lain dengan lincah, ia bisa mengalami kesulitan saat memakan makanan padat. Apabila ia kesulitan menggerakkan lidahnya ke atas, bawah, atau belakang, ia berisiko tinggi untuk mengalami gangguan bicara.

Tidak semua anak menggunakan dot akan mengalami masalah-masalah tersebut. Namun, adalah hal yang lebih baik apabila mengurangi resiko itu dengan mengurangi penggunaan dot setelah usianya 6 bulan, kemudian menghentikannya sama sekali beberapa bulan sesudahnya. Ingatlah bahwa tanpa sebuah dot dimulutnya, anak Anda akan lebih mungkin mengoceh dan berusaha mengucapkan kata-kata pertamanya.

Usia 2 tahun, paling pas untuk balita mulai minum dari gelas. Namun, memisahkannya dari botol susu kesayangannya bukan main sulitnya. Padahal lubang karet dot itu setiap hari bertambah lebar bekas digigit. Bahkan, ketika diminta memakai gelas, balita malah jadi menangis.

Berikut langkah membantu balita mau minum dari gelas:

  • Ajak anak ketika Anda membelikan gelas untuknya. Minta ia memegang gelas itu sebagai perkenalan awal dengan benda yang akan digunakannya sehari-hari untuk minum.
  • Biarkan balita Anda memilih warna, motif, dan desain gelasnya. Tak masalah jika ingin beberapa buah gelas dengan bentuk berbeda, yang penting pastikan pilihan gelasnya tidak mudah pecah.
  • Izinkan balita Anda menggunakan gelasnya sebagai salah satu alat bermain. Misalnya, untuk memberi minum bonekanya.
  • Beri batasan, ia boleh memakai botol hanya pada malam hari, misalnya. Pagi dan siang hari ia harus minum menggunakan gelas.
  • Letakkan gelas berisi sir dari jangkauan balita. Tanpa perlu memaksa, suatu hari saat dia haus, jangan heran jika dia tiba-tiba minum dari gelasnya.
  • Ajak anak berkumpul dengan teman sebaya yang sudah bisa minum dengan gelas. Siapkan acara minum bersama agar ia terdorong minum dari gelas seperti teman-temanya.

Selamat mencoba Bunda :)

KEUNGGULAN MENITIPKAN ANAK DI DAYCARE

anak-anak
Leave a comment

Banyak alasan yang membuat orangtua memutuskan menitipkan anak di daycare. Ada yang tak percaya dengan pola pengasuhan babysitter atau pembantu. Ada yang ingin leluasa menjenguk anak setiap saat karena daycare dekat dengan kantor. Ada yang cuma sementara karena pengasuh di rumah sedang berhalangan.

Di daycare, semua kebutuhan anak terpenuhi tanpa perlu khawatir: pengasuh, makanan bergizi, permainan edukatif, hingga pengembangan karakter.

“Kalau melihat anak saya sendiri, dia jadi lebih mudah bersosialisasi, lebih berani dan nggak malu bergaul,” kata Balgies, seorang seorang wanita karier yang merasakan betul keuntungan menitipkan anaknya sejak bayi di daycare.

Sebelum memutuskan menitipkan anak di daycare, simak beberapa keuntungan yang umumnya ditawarkan.

1. Aktivitas

Anda tak perlu khawatir dengan kegiatan anak di daycare. Anak biasanya mendapat jadwal kegiatan sesuai kebutuhan dan usia. Pada umumnya balita dan bayi memiliki aktivitas berbeda. Misalnya pada pukul 08.00 atau 09.00, bayi akan diajak berjemur di luar ruang. Sementara di saat sama, balita akan mendapat sarapan pagi. Bahkan di beberapa daycare anak memiliki kesempatan memilih kegiatan sesuai minat dan bakatnya. Ada ballet, modelling class, dan public speaking. Terkadang tersedia pula preschool.

2. Menu sehat

Makanan yang disediakan pada jasa penitipan anak biasanya tak hanya bervariasi, tapi juga memiliki perhitungan nutrisi dan kesehatan. Pemberian makan pun sesuai jadwal, yaitu tiga kali sehari ditambah snack dan buah-buahan segar. Di beberapa tempat, orangtua bahkan memiliki kesempatan ikut memilih menu untuk buah hatinya.

3. Pengasuh

Mereka tentu selalu dalam pengawasan manajemen yang profesional. Tak hanya sabar dan telaten, mereka juga umumnya memiliki kemampuan menjadi teman bermain yang cerdas untuk buah hati Anda. Di beberapa daycare, pengasuh bahkan mendapat bimbingan psikolog dan pelatih profesional. Itulah mengapa banyak lebih mempercayakan anak di daycare daripada babysitter atau pembantu di rumah.

4. Permainan edukatif

Anak-anak diajar mengenai kemampuan dasar seperti menggunakan toilet, mencuci tangan, menyikat gigi, dan makan di meja makan dengan cara yang tepat. Ini dilakukan untuk membiasakan anak menjadi lebih mandiri. Pendidikan moral dan tata krama juga biasanya menjadi perhatian. “Saya mau bikin penitipan ini menjadi bagian keluarga mereka. Panggil saya ibu, panggil anak yang lebih besar kakak, yang lebih kecil adik, anak yang lebih besar juga saya ajarkan mengalah,” ujar Yanita Mayang Sari.

5. Fleksibel

Menitipkan anak di daycare bukan suatu ikatan. Banyak daycare yang menawakan program sesuai kebutuhan konsumen: harian, mingguan, atau bulanan. Tarifnya bervariasi tergantung fasilitas. Ada yang mematok Rp125-Rp180 ribu per hari. Ada pula yang sampai Rp2,5 juta per bulan. Dengan fleksibilitas itu, tak heran jika daycare menjadi laris manis usai Lebaran. Saat babysitter atau pembantu belum kembali, sementara orangtua sudah harus kembali bekerja.

(Pipiet Tri Noorastuti, Stella Maris | Kamis, 23 Agustus 2012, 13:45 WIB VIVAlife – )

MENGAPA ANAK SUKA MENGGIGIT?

Menghadapi_anak_yang_suka_menggigit
Leave a comment

Bagi yang baru pertama kali menjadi orangtua mungkin akan kaget begitu mengetahui bahwa anaknya suka sekali menggigit. Bukan hanya orangtuanya yang suka digigit, tapi bisa juga orang lain. Kadang hal ini membuat orangtua menjadi malu dengan orang lain.

Mempunyai anak yang memiliki kelakuan agresif merupakan bagian yang normal dalam hal perkembangan anak, sama seperti perkembangan kemampuan berbicara, berjalan ataupun perkembangan fisik lainnya. Meskipun dianggap normal tapi sebaiknya tidak diacuhkan, beritahu anak bahwa kelakuan agresif seperti suka menggigit tersebut tidak bagus dan tunjukkan cara lain untuk mengekspresikan perasaannya.

Ada beberapa alasan kenapa anak suka menggigit, seperti dikutip dari Pediatrics, Rabu (9/9/2009):

1. Dalam tahap eksplorasi.

Bayi dan anak yang baru bisa berjalan akan belajar melalui sentuhan, penciuman, apa yang didengar dan apa yang dirasakan. Jika orangtua memberikan suatu barang baru maka anak akan memasukkannya ke dalam mulut, hal ini biasa dilakukan oleh semua anak-anak. Dan kebiasaan tersebut biasanya terbawa hingga suka menggigit orang.

2. Jika ingin tumbuh gigi.

Anak usia 4 sampai 7 bulan merupakan usia seorang anak mulai tumbuh gigi. Gusi yang bengkak atau gatal akan memberikan perasaan tidak nyaman pada anak, sehingga anak akan mencari pelampiasan untuk terbebas dari perasaan tidak nyaman itu yang kadang obyek yang digunakannya adalah orang.

3. Karena ingin protes terhadap sesuatu.

Pada anak usia sekitar 12 bulan lebih akan mencari sesuatu yang menarik dan bisa membuatnya senang. Misalnya dengan memainkan sendok dan menjatuhkannya ke lantai atau membuang mainannya. Namun hal ini biasanya memicu kemarahan orangtua dan melarang hal tersebut. Untuk menunjukkan bentuk protesnya biasanya anak-anak akan menggigit orangtuanya atau berteriak dengan keras.

4. Mencari perhatian orang.

Saat anak berada pada situasi dimana anak-anak tersebut tidak menerima perhatian yang cukup, maka anak akan mencari cara agar diperhatikan oleh orang yaitu dengan cara menggigitnya. Karena anak percaya bahwa cara ini cukup efektif untuk bisa mendapatkan perhatian dari orang lain.

5. Meniru apa yang dilihatnya.

Anak-anak akan meniru apapun yang dilihatnya. Jika anak sering kali melihat tayangan atau kelakuan orang-orang yang suka menggigit, maka hal tersebut akan ditiru oleh anak. Karena anak-anak menganggap hal tersebut bukanlah sesuatu yang berbahaya.

6. Mau mendapatkan apa yang diinginkannya.

Anak-anak berusaha untuk bisa mewujudkan semua keinginannya dan anak percaya bahwa menggigit adalah cara yang paling efektif untuk bisa mengontrol yang lainnya. Seperti jika menginginkan mainan atau teman bermainnya pergi dan membiarkannya sendiri, menggigit adalah cara tercepat untuk bisa mendapatkan apa yang diinginkannya.

Untuk menghentikan kebiasaan tersebut tidak bisa dengan cara yang keras, karena jika anak semakin dimarahi maka anak akan membuat kebiasaan tersebut semakin menjadi-jadi. Cara yang paling efektif adalah dengan berbicara secara baik-baik, gunakanlah kata-kata yang positif dan persuasif sehingga anak mau mendengarkan.

Jika mencari perhatian adalah alasan utama anak suka menggigit, maka orangtua harus memberikan waktu yang lebih banyak bersama sang anak, bisa dengan membacakan buku cerita atau bermain bersama.

Salah satu kemungkinannya karena ia belum pandai bicara alias mengekspresikan keinginannya. Tapi bisa juga karena ia meniru seseorang.

“Tadi Mas Adit nggigit temannya lagi, Bu,” begitu lapor sang babysitter sepulang mereka main sore di taman. Ibu Adit yang mendapat laporan seperti itu, jadi marah, “Adit, Mama, kan, sudah bilang, tidak boleh mengigit!” Yang dimarahi cuma tertunduk lesu. Kenapa Adit punya kebiasaan menggigit? Menurut psikolog Dra. Ery Soekresno , perilaku itu merupakan suatu ekspresi emosi. “Anak tahu, kok, kalau ia menggigit, korbannya merasa sakit. Hanya saja, ia tak tahu harus berbuat apa. Nah, satu-satunya cara, ya , menggigit.” Halus kasar gigitannya, kata Ery, juga tergantung tingkat emosi anak. “Kalau dia jengkel betul, si korban bisa digigitnya sampai berdarah. Ia juga akan mencari tempat yang paling gampang untuk digigit seperti bahu atau pipi.”

Dikatakan sebagai ekspresi emosi, tambah Ery, karena si anak merasa jengkel, marah, atau frustrasi. Bisa juga karena ia perlu perhatian, capek, dan lainnya. Jadi, emosi yang diekspresikannya, bersifat negatif. Nah, karena ia masih kecil, belum pandai berkata-kata untuk mengungkapkan rasa tak enak dalam dirinya, “Ia pun menggigit sebagai cara yang paling cepat yang dilakukannya. Jadi, menggigit itu pun sebenarnya sebagai alat komunikasi pada anak.”

Selain itu, menggigit juga dijadikan sarana sebagai cara memecahkan masalah jika ia dalam keadaan terjepit. Saat sedang asyik main, misalnya, tiba-tiba mainannya direbut temannya. Karena marah dan tak tahu bagaimana cara mendapatkan mainannya kembali, si teman digigit agar mainannya lepas dari tangan si teman. Dengan kata lain, “Ia menggigit sebagai cara untuk mempertahankan diri,” jelas lulusan Fakultas Psikologi UI ini.

BAHASA TERBATAS

Tapi jangan salah, lo. “Hobi” menggigit, bisa juga terjadi karena ia meniru. Misalnya saja, ayah atau ibunya suka mengekspresikan rasa sayang dan gemas mereka pada anak dengan cara menggigit-gigit si anak. Meski gigitannya lembut dan disertai kata-kata ungkapan sayang, yang anak mengerti hanyalah bahwa perilaku menggigit sah-sah saja. Maka ia pun meniru. “Makanya, kalau mau menunjukkan rasa sayang atau gemas, jangan dengan menggigit. Peluk, cium, tatap wajah anak dengan lembut, adalah tindakan yang benar.” Kalau yang dilakukan justru menggigit, ya, si anak akan belajar, “Oh, begitu, toh, cara menunjukkan rasa sayang.” Celaka, bukan?

Biasanya, anak usia 2,5 hingga 4 tahun, “hobi” menggigit. “Memang tak semua anak seperti itu. Umumnya, anak yang kemampuan beradaptasi dengan lingkungan barunya kurang, yang suka menggigit. Ia merasa takut pada lingkungan baru sehingga selalu dalam keaadan siaga. Begitu ada sesuatu yang tak berkenan padanya, ia pun langsung bereaksi dengan cara menggigit.”

Kecenderungan ini juga ada pada anak yang kemampuan berbicaranya belum bagus. Misalnya, jika si teman mendekat lalu mengambil mainannya. Kalau ia sudah pandai berkata-kata, mungkin ia akan bilang, “Jangan, dong! Itu punyaku!” Tapi karena bicaranya belum lancar, ya gigitannya tadi yang “bicara”. Begitu pula anak yang kurang mendapat perhatian atau tak pernah diberi kesempatan oleh orang tuanya untuk mengeluarkan isi hatinya.

Orang tua, tutur Ery, sering menghukum anak bila si kecil nakal. “Tapi anak jarang dikasih perhatian saat berbuat baik.” Begitu nakal, si ibu sibuk menasehati panjang-lebar. Jadilah si kecil sengaja berlaku nakal atau menggigit agar ia memperoleh perhatian ibunya. “Si anak berpikir, kalau tak menggigit, dia tak bakal diperhatikan ibunya. Meski perhatiannya dalam bentuk dimarahi atau dinasehati.”

TERAPI KATAKAN

Untunglah kebiasaan ini akan banyak berkurang, bahkan hilang dengan sendirinya, jika si anak sudah pandai bicara. Meski begitu, “Orang tua tetap harus memberi perhatian pada anak yang suka menggigit dan jangan berharap, toh, kebiasaan buruk itu bakal hilang dengan sendirinya.” Sebab, jika dibiarkan saja, “Bisa terlanjur menjadi kebiasaan. Sebab, si anak merasa, perbuatannya benar. Buktinya, ia tak pernah ditegur atau diberi penjelasan.”

Jadi, sedapat mungkin, usahakan selalu dekat dengan anak jika ia sedang main dengan temannya, misalnya. Awasi jangan sampai ia menggigit temannya. Jika si kecil “siap-siap” menggigit temannya, “Tarik dan jauhi dari temannya. Ajarkan padanya untuk mengatakan apa yang tak disukainya.” Misalnya, jika mainannya direbut, ajarkan si anak berkata, ” Jangan, ini punya aku. Enggak boleh diambil.”

Istilahnya, menurut Ery, anak diajarkan terapi “Katakan”. Tentu saja, dalam situasi si anak “terdesak”, jangan diajarkan kalimat yang panjang-lebar agar ia bisa segera mempraktekkan. Cukup ajari ia mengatakan, “Jangan. Enggak boleh.” Bagaimana kalau ia sudah terlanjur menggigit? Yang jelas, segera pisahkan ia dari temannya. Beri perhatian terlebih dulu pada korban. Kalau sampai berdarah, misalnya, bawa ke dokter atau obati. Jangan lupa pula meminta maaf kepada orang tua korban. Setelah itu, barulah giliran anak. Beri ia nasehat, “Kamu boleh marah, tapi nggak boleh menggigit. Digigit itu sakit. Kamu, kan, juga nggak mau digigit karena akan merasa sakit.”

Nah, kata “sakit” itu diulang-ulang agar si anak mengerti bahwa apa yang dilakukannya telah membuat sakit temannya. Agar si anak tak menggigit lagi, orang tua harus membuat aturan. Misalnya, ia boleh bermain dengan temannya tapi tak boleh menggigit. Ingatkan selalu pada aturan tersebut setiap kali si anak akan bermain dengan temannya.

DISIPLIN

Ery berpendapat, kurang bijaksana jika kita menghukum anak bila satu saat ia melanggar “perjanjian” yaitu kembali menggigit teman. Menghukum, kata psikolog ini, “Hanya menunjukkan kesalahan anak dan bukan memperbaiki tingkah lakunya.” Misalnya saja, ketika si anak usai menggigit, orang tua balas menggigit anak dengan maksud memberi tahu, betapa sakit jika digigit. “Cara ini tak benar. Anak akan berpikir, kok, ibuku juga menggigitku.” Tak perlu pula mengancam anak semisal, “Awas, ya, kalau menggigit lagi, Ibu pukul!”

Ery lebih setuju lewat disiplin. Sebab, disiplin akan membuat anak belajar bagaimana bertingkah laku yang baik. “Ada 3 komponen dalam disiplin, yakni aturan, komunikasi dan penguat positif maupun konsekuensi,” terangnya.

Dalam hal aturan, contohnya, seperti telah disebutkan di atas, anak boleh bermain tapi tak boleh menggigit. Untuk menyampaikan dan mensosialisasikan aturan tersebut pada si anak, orang tua harus punya kemampuan berkomunikasi. Selanjutnya, bila anak bermain dengan baik, ia perlu diberi penguat positif. Misalnya, pujian, pelukan, hadiah, atau apa saja yang dapat memperkuat tingkah lakunya.

Sedangkan konsekuensi diberikan bila anak tak bermain dengan baik. “Tapi konsekuensinya jangan terlalu kejam,” pesan Ery. Misalnya, anak menggigit anak tetangga, maka ia tak dibolehkan bermain ke rumah tetangga itu lagi. “Kan, bisa dengan cara lain. Misalnya, ‘mencabut’ untuk sementara waktu hal-hal yang disukai si anak seperti menonton film kartun, main game , dan lainnya. Konsekuensi semacam ini akan lebih terasa pada anak. Sebab hal itu adalah yang berarti bagi dirinya. Tapi bila diberi konsekuensi yang tak berarti, ya, percuma saja. Siapa tahu besok ia akan mengulangi perbuatan menggigitnya lagi,” tutur Ery.

Dengan adanya konsekuensi, anak diajarkan, menggigit itu tak enak. “Di sinilah anak diberi pilihan. Kalau baik, ia mendapat penguat positif. Kalau tidak, ia harus menerima konsekuensinya.” Sayangnya, orang tua sering tak menyadari hal itu. Bila tiba-tiba anaknya melakukan sesuatu perbuatan negatif, orang tua langsung memarahi dan menghukum. Tapi begitu anaknya baik, malah tak diperhatikan. “Dipikirnya, si anak sudah insyaf. Padahal tidak.”

Jadi, anjur Ery, ketika orang tua melihat anak tak menggigit lagi, beri ia pujian, “Bunda bangga sekali padamu. Hari ini kamu mainnya manis, enggak menggigit.”

HARGAI ANAK

Satu hal diingatkan Ery, anak yang suka menggigit tak boleh kaget. Maksudnya, tak boleh ada kejutan pada anak atau kegiatan yang tanpa persiapan. Misalnya, jika akan diajak ke suatu tempat, siapkan mentalnya terlebih dulu. Ceritakan seperti apa tempat tujuannya nanti. Beri aturan, apa yang diharapkan orang tua. Sebutkan tingkah laku-tingkah laku baik yang konkret dan yang diharapkan. Misalnya, “Kamu tak boleh menggigit atau berkelahi.” Dengan demikian, anak akan merasa nyaman karena sudah memperoleh gambaran situasi yang akan dihadapinya.

Saat anak sedang dalam situasi menyenangkan, ajaklah ia bicara. Ia pasti akan mendengarkan meski mungkin ia belum banyak mengerti apa yang dikatakan orang tua. Katakanlah apa yang tidak kita sukai bila ia menggigit dan bahwa hal itu juga berlaku sama pada orang lain. Misalnya, “Bunda tak suka bila kamu menggigit. Digigit itu sakit, lo. Teman-temanmu juga nggak akan suka. Mereka tak akan mau main denganmu lagi kalau kamu menggigit.”

Hal lain yang harus diperhatikan ialah, apa pun usaha anak dalam menghindari kebiasaan menggigit harus kita hargai. Misalnya, ia masih menggigit tapi sudah tak separah sebelumnya. Orang tua harus sabar. “Kan, bukan berarti hari ini menggigit dan hari ini juga harus hilang. Perlu proses dan waktu. Tapi sekali lagi, jika perubahan positif pada perilakunya, beri ia pujian.”

Kok, Masih Menggigit Juga

Boleh jadi si kecil masih akan menggigit kendati sudah diberi tahu. Apa yang terjadi? Pertama, karena anak usia ini belum bisa diajak bicara karena daya tangkapnya masih terbatas. Dunianya masih berpusat pada dirinya. Jadi, tak ada hal lain yang bisa kita lakukan kecuali bersabar. Apalagi, seperti dikatakan Ery, penelitian menunjukkan, perbuatan baik pada anak, harus diulang hingga 2.000 kali sehingga anak bisa menangkapnya. Tapi kalau perbuatan jelek, cukup sekali saja!

Bisa juga terjadi, ia kembali ke perilaku negatif itu karena sikap orang tua tidak konsisten. Misalnya, hari ini si anak menggigit, ia diberi konsekuensi tak boleh ikut ke rumah eyangnya. Tapi di hari lain si anak menggigit lagi, karena merasa tak tega meninggalkan si anak, maka diajaklah anaknya. Padahal, terangnya, “Sikap konsisten dari orang tua merupakan sebuah pelajaran bagi anak agar ia tahu, dampak dari tingkah lakunya bakal tak menyenangkan.”

Jika perilaku menggigit terjadi secara persistent (menetap) dan frekuensinya pun tinggi, berarti perlu penanganan serius. Anak perlu dibawa ke psikolog. Ia harus diperiksa, apakah ada kesulitan dalam bicara atau mungkin ada masalah dengan kemampuan mentalnya. “Biasanya anak cacat mental cenderung lebih lambat bicara dan frekuensi menggigitnya lebih tinggi. Bila dibawa ke psikolog, bisa dievaluasi psikologis, dilihat IQ, potensi kecerdasan dan kepribadiannya, apakah ia adaptasinya lambat dan sulit menerima perubahan,” terang Ery.

(sumber: Bunda Safa)

BELAJAR MELALUI BERMAIN

Leave a comment
Masih ada sebagian orang yang berpikir bahwa bermain hanya penting untuk mengisi waktu luang anak. Pandangan ini tentu saja tidak benar. Bermain merupakan ‘pekerjaan’ anak, dan alat yang digunakannya untuk ‘bekerja’ adalah alat permainannya. Melalui bermain dan permainan, anak belajar mengenali diri dan dunianya. Melalui bermain pula anak belajar, meneliti serta mengembangkan seluruh aspeknya yaitu fisik, kognitif, emosi dan sosial.

Sejalan dengan perkembangan motorik kasar dan halusnya, bayi usia 6-9 bulan memerlukan berbagai permainan untuk merangsang perkembangan motoriknya. Untuk itu diperlukan berbagai alat permainan yang tidak mudah pecah atau rusak. Karena pada usia ini, bayi juga belajar berbagai bunyi yang ditimbulkan oleh mainannya bila jatuh dan beradu dengan lantai.

Segera setelah bisa merangkak, bayi akan menjelajahi rumah. Apa saja yang ditemukan akan diperiksanya. Karena itu, apa saja yang berada di dalam lemari, di dalam keranjang atau kotak, perlu diperhatikan baik-baik. Jangan meletakkan benda-benda berbahaya di dalamnya. Lebih baik Anda meletakkan benda-benda yang bisa dimakannya dan tidak rusak bila ia melemparnya. Misalnya sendok makan, sendok nasi atau sendok sayur, panci bekas yang tidak rusak, atau karton kemasan susu, yang dapat pula digunakannya untuk bermain.

Melalui alat-alat permainan yang Anda sediakan, bayi akan meniru apa yang Anda lakukan. Bila anak bermain di dekat Anda saat Anda sedang menyiapkan makannya, ia pun akan paham bahwa peralatan yang dipegangnya (sendok, misalnya) dapat digunakan untuk melakukan sesuatu.

HATI-HATI BABY WALKER

baby-walker
Leave a comment

The American Academy of Pediatrics (AAP) tidak menyarankan penggunaan baby walker, karena mempermudah bayi tergelincir dan dapat menyebabkan gangguan perkembangan otot tungkai atas yang justru menyebabkan keterlambatan proses berjalan. Selain itu, anak jadi mudah meraih barang-barang di tempat yang lebih tinggi, seperti air panas, benda tajam, dsb.

Penelitian di Amerika Serikat tahun 1999 menyatakan terdapat 8800 kasus dalam satu tahun pada anak usia kurang dari 15 bulan yang berhubungan dengan kecelakaan akibat baby walker. Kebanyakan kasus diakibatkan anak tersebut jatuh dari tangga yang menyebabkan cedera kepala. Baby walker tidak membantu anak belajar berjalan, sebaliknya alat tersebut dapat menyebabkan keterlambatan perkembangan mental dan motorik.

“Yang terpenting adalah dukungan agar anak semangat dan rajin berlatih, karena berjalan merupakan suatu proses pembelajaran yang cukup panjang”

 

(sumber: Majalah Anakku)

LANCAR BICARA

BAYI BICARA
Leave a comment

Berkali-kali si 1-2 tahun berkata “Naik ta pucung.” Tahukah Anda apa maksudnya? Setelah mencoba memahami, barulah Anda tahu, ternyata si kecil mau menyanyi lagu “Naik-naik ke puncak gunung”.

Anak usia satu tahun memang ceriwis, tapi kata-katanya sering bikin orang lain bingung. Selain itu dia juga sering kesulitan mengutarakan keinginannya sehingga Anda tak kunjung paham ucapannya. Bantu si kecil lancar berbicara, karena dengan berinteraksi dengan orang tua atau anggota keluarga lainlah si kecil bisa belajar berkomunikasi dengan baik.

  • Tatap wajahnya

Si kecil perlu melihat gerak mulut Anda saat Anda berkata-kata, sehingga ia punya kesempatan belajar memproduksi kata-kata dengan membaca gerak mulut Anda dan menirukannya. Hindari berbicara sambil berlalu atau berbicara dari ruang lain. Turunkan tubuh Anda sehingga sejajar dengan anak, dan tatap matanya saat Anda berbicara.

  • Bukan bahasa bayi

Hindari ikut-ikutan berbahasa bayi, “susu” jadi “cucu”, atau “sayang” jadi “cayang”. Si kecil adalah peniru ulung, sehingga ia akan belajar bahasa yang benar jika Anda berbahasa yang baik dan benar. Jika ia masih cadel, betulkan dengan mengulangi ucapannya. Misalnya dia mengatakan, “Mau cucu,” Anda ulangi ucapannya “Oh, Alya mau susu?”

  • Bicara perlahan

Di usia 1 tahun, perbendaharaan kata si kecil baru sekitar 100 kata sehingga butuh waktu untuk memahami perkataan Anda. Berbicara lebih perlahan, jangan samakan seperti Anda berbicara dengan orang dewasa.

  • Ajukan pertanyaan

Hindari pertanyaan bertubi-tubi, misalnya “Apa ini? Apa yang kamu lakukan? Kenapa begitu?” Bisa-bisa si kecil akan semakin bungkam. Ajukan satu pertanyaan mengenail hal-hal yang disukainya, lalu tatap wajahnya, tunjukkan bahwa Anda menunggu jawabannya.

  • Kata-kata biasa

Perbendaharaan katanya masih terbatas, jangan gunakan kata-kata yang sulit dan jarang digunakan seperti, menawan atau rupawan. Sebaiknya pilih kata-kata seperti cantik, indah atau bagus. Hindari menggunakan bahasa ‘gado-gado’, misalnya bahasa Indonesia campur bahasa Inggris atau bahasa daerah. Ini tidak membantu anak menguasai kedua bahasa itu dengan baik.

  • Eskpresif

Gunakan nada riang, tidak datar tapi juga dengan suara yang keras. Beri tekanan pada kata-kata tertentu, apalagi pada kata-kata yang masih sulit atau masih salah diucapkan si kecil. Sebaiknya Anda gunakan kalimat sederhana yang mudah ditangkap oleh anak, misalnya, “Habis mandi, kita main, yuk.”

  • Narasikan

Ucapkan dengan jelas apa yang Anda lakukan saat Anda bermain atau melakukan kegiatan apapun bersama si kecil. Misalnya, Anda sedang meyiapkan makanan untuk si kecil, “Ibu ambil nasi buat Alya, taruh di piring. Sekarang ibu mau mengambil sayurnya.”

  • Bahasa tubuh

Hal ini untuk memperjelas maksud Anda dan ekspresi Anda ditangkap si kecil. Penelitian Universitas Chicago (2009) mengungkap, penggunaan bahasa tubuh bisa meningkatkan perbendaharaan kata. Anak usia 14 bulan yang sering menggunakan bahasa tubuh seperti melambaikan tangan saat berpisah, atau yang orang tuanya suka menggunakan bahasa tubuh saat berbicara padanya, akan memiliki perbendaharaan kata yang lebih banyak di usia 4,5 tahun.

  • Kalau ia tak mendengar

Pastikan si kecil memperhatikan wajah Anda saat Anda berbicara. Ia akan meniru cara Anda membuka mulut dan mencoba mengucapkan kata yang Anda ucapkan. Tetap berbicara perlahan dan tidak perlu berteriak. Bila si kecil mengalami gangguan pendengaran, berbicaralah dekat di telinganya. Jarak Anda dan si kecil saat berbicara sebaiknya tidak lebih dari 2 meter agar dia masih bisa melihat gerakan bibir Anda. Untuk anak yang mengalami gangguan pendengaran ringan, singkirkan suara-suara yang mengganggu, seperti matikan televisi atau radio saat mengajaknya bicara.

(sumber: Polah Balita seri Ayahbunda)